Dongeng Ciung Wanara Versi Basa Sunda

Dongeng Ciung Wanara Versi Basa Sunda

Kacaturkeun di Karajaan Galuh. Anu ngaheuyeuk dayeuh waktu harita téh nya éta Prabu Barma Wijaya kusumah. Anjeunna boga permaisuri dua. Nu kahiji Déwi Naganingrum, ari nu kadua Déwi Pangrenyep. Harita duanana keur kakandungan.

Barang nepi kana waktuna, Déwi Pangrenyep ngalahirkeun. Budakna lalaki kasép jeung mulus, dingaranan Hariang Banga. Tilu bulan ti harita, Déwi Naganingrum ogé ngalahirkeun, diparajian ku Déwi Pangrenyep. Orokna lalaki deuih. Tapi ku Déwi Pangrenyep diganti ku anak anjing, nepi ka saolah-olah Déwi Naganingrum téh ngalahirkeun anak anjing. Ari orok nu saéstuna diasupkeun kana kandaga dibarengan ku endog hayam sahiji, terus dipalidkeun ka walungan Citanduy.

Mireungeuh kaayaan kitu, Sang Prabu kacida ambekna ka Déwi Naganingrum. Terus nitah Ki Léngsér supaya maéhan Déwi Naganingrum, lantaran dianggap geus ngawiwirang raja pédah ngalahirkeun anak anjing. Déwi Naganingrum dibawa ku Léngsér, tapi henteu dipaéhan. Ku Léngsér disélongkeun ka leuweung anu jauh ti dayeuh Galuh.

Ari kandaga anu dipalidkeun téa, nyangsang dina badodon tataheunan lauk Aki jeung Nini Balangantrang. Barang Aki jeung Nini Balangantrang néang tataheunanana kacida bungahna meunang kandaga téh. Leuwih-leuwih sanggeus nyaho yén di jerona aya orok alaki anu mulus tur kasép. Gancangna budak téh dirawu dipangku, dibawa ka lemburna nya éta Lembur Geger Sunten, sarta diaku anak.

Kocapkeun budak téh geus gedé. Tapi masih kénéh can dingaranan. Hiji poé budak téh milu ka leuweung jeung Aki Balangantrang. Nénjo manuk nu alus rupana, nanyakeun ka Aki Balangantrang ngaranna éta manuk. Dijawab ku Aki éta téh ngaranna manuk ciung. Tuluy nénjo monyét. Nanyakeun deui ngaranna. Dijawab deui ku Si Aki, éta téh ngaranna wanara. Budak téh resepeun kana éta ngaran, tuluy baé ménta supaya manéhna dingaranan Ciung Wanara. Aki jeung Nini Balangantrang satuju.

Ayeuna Ciung Wanara geus jadi pamuda anu kasép sarta gagah pilih tanding. Ari endogna téa, disileungleuman ku Nagawiru ti Gunung Padang, nepi ka megarna. Ayeuna geus jadi hayam jago anu alus tur pikalucueun.

Dina hiji poé, Ciung Wanara amitan ka Aki jeung Nini Balangantrang, sabab rék nepungan raja di Galuh. Inditna bari ngélék hayam jago téa. Barang nepi ka alun-alun amprok jeung Patih Purawesi katut Patih Puragading. Nénjo Ciung Wanara mawa hayam jago, éta dua patih ngajak ngadu hayam. Ku Ciung Wanara dilayanan. Pruk baé hayam téh diadukeun. Hayam patih éléh nepi ka paéhna. Patih dua ngambek, barang rék ngarontok, Ciung Wanara ngaleungit. Dua patih buru-buru laporan ka raja.

Ari Ciung Wanara papanggih jeung Léngsér. Terus milu ka karaton. Nepi ka karaton, Ciung Wanara ngajak ngadu hayam ka raja. Duanana maké tandon. Lamun hayam Ciung Wanara éléh, tandonna nyawa Ciung Wanara. Sabalikna lamun hayam raja nu éléh, tandonna nagara sabeulah, sarta Ciung Wanara baris dijenengkeun raja tur diaku anak.

Gapruk baé atuh hayam téh diadukeun. Lila-lila hayam Ciung Wanara téh kadéséh, terus kapaéhan. Ku Ciung Wanara dibawa ka sisi Cibarani, dimandian nepi ka élingna. Gapruk diadukeun deui. Keur kitu datang Nagawiru ti Gunung Padang, nyurup kana hayam Ciung Wanara. Sanggeus kasurupan Nagawiru, hayam Ciung Wanara unggul. Hayam raja éléh nepi ka paéhna.

Luyu jeung jangjina Ciung Wanara dibéré nagara sabeulah, beulah kulon. Dijenengkeun raja sarta diaku anak ku Prabu Barma Wijaya Kusumah. Ari nagara anu sabeulah deui, beulah wétan dibikeun ka Hariang Banga.

Ku kabinékasan Ki Léngsér, Ciung Wanara bisa patepung deui jeung indungna nya éta Déwi Naganingrum.

Lila-lila réka perdaya Déwi Pangrenyep téh kanyahoan ku Ciung Wanara. Saterusna atuh Déwi Pangrenyep téh ditangkep sarta dipanjarakeun dina panjara beusi.

Hariang Banga kacida ambekna basa nyahoeun yén indungna geus dipanjara ku Ciung Wanara. Der atuh tarung. Taya nu éléh sabab sarua saktina. Tapi lila-lila mah Hariang Banga téh kadéséh ku Ciung Wanara. Hariang Banga dibalangkeun ka wétaneun Cipamali. Tah, harita kaayaan Galuh jadi dua bagian téh. Kuloneun Cipamali dicangking ku Ciung Wanara. Ari wétaneunana dicangking ku Hariang Banga.

Tina Pangajaran Sastra Sunda, karya Drs. Budi Rahayu Tamsyah

[alert style=”white”]referensi: ciamismanis.com[/alert]

Colok Gembrung, Kuliner Tradisi Lintas Generasi dari Ciamis

Colok Gembrung, Kuliner Tradisi Lintas Generasi dari Ciamis

Sebuah foto produk kuliner tradisional dari Ciamis diunggah pada laman fanpage “diCiamis” di situs jejaring sosial facebook hari ini. Foto makanan berjuluk ‘Colok Gembrung’ ini langsung mendapat berbagai tanggapan para facebooker anggota page tersebut, menunjukkan bahwa jajanan rakyat tersebut cukup populer dan tetap dirindukan orang Ciamis.

Colok gembrung konon berasal dari kata bahasa Sunda ‘colok’ yang berarti tusuk, dan ‘gembrung’ yang menunjuk pada bunyi alat musik tabuh yang terbuat dari kulit sapi (semisal beduk). Colok gembrung adalah potongan kulit sapi yang empuk karena penggodokan yang matang, dan ditusuk dengan lidi.

Kulit sapi yang empuk kemudian dibumbui galendo (hasil ikutan pembuatan minyak goreng), bawang merah, bawang putih, ketumbar, daun salam, sereh, gula, dan garam untuk mewujudkan citarasa gurih nan istimewa. Colok gembrung kerap disebut juga sebagai ‘sate jepret’.

Masyarakat Ciamis dapat menemukan colok gembrung di lorong kaki lima Blok A Pasar Manis Ciamis, sedangkan pusatnya berada di Kampung Pulomaju RT 01/RW 04, Desa/Kecamatan Baregbeg (dekat kampus Unigal Ciamis).

Media Tribun Jabar menulis bahwa colok gembrung tidak terlalu sulit untuk didapatkan. Pedagang sayur keliling biasanya selalu menjajakan colok gembrung, juga warung-warung kecil, warung nasi, penjualan gorengan keliling hingga kantin sekolah, dan sebagainya. Hal demikian tidak berlaku dengan restoran atau rumah makan besar, kecuali warung makan Mak Icih di belakang kantor Disdik Ciamis yang selalu menyediakannya.

Seorang penjual colok gembrung, Teti Roheyati, mengaku pada Tribun Jabar bahwa ia sudah menekuni profesi tersebut sekitar 20 tahun. Ia belajar membuat colok gembrung pada ibunya, Mak Idah, yang mewarisi keterampilan memasak jajanan khas tersebut dari ayahnya yang bernama Aki Suwita. Konon Aki Suwita juga mewarisi kemampuan membuat colok gembrung dari orang tuanya. Teti dengan demikian menjadi generasi keempat dalam pembuatan colok gembrung.

Colok gembrung memang benar-benar merakyat di Ciamis, apalagi harganya pun cukup terjangkau, yakni sekitar Rp 5.000 per 10 tusuk. Laporan lain dari para facebooker menunjukkan keberadaan makanan lintas generasi ini masih dapat ditemui di sekitar Cikoneng dan pasar tradisional Kawali.

[alert style=”white”]referensi: ciamismanis[/alert]

Mega Wisata Icakan Ciamis

Mega Wisata Icakan Ciamis

Berlokasi di Dusun Cikacang, Desa Sukamulya, Kecamatan Baregbeg, Kabupaten Ciamis. Lokasi Icakan mudah dijangkau dan dekat pusat kota Ciamis.

ICAKAN ini terletak tidak terlalu jauh dari pusat Kota Ciamis. Untuk tiba di gerbang menuju ICAKAN ini jauhnya hanya sekitar 3 km ke arah Cirebon. Hanya memang dari gerbang menuju lokasi dirasa cukup jauh karena suasana desa yang membuat kita betah berlama-lama di jalan, selain juga karena jalan yang agak berliku karena merupakan jalan desa. Akan tetapi, semakin lama semakin menanjak ke arah gunung membuat kita semakin penasaran, seperti apakah gerangan kawasan wisata ini?

Menjelang tikungan terakhir, baru terlihat ICAKAn ini secara keseluruhan karena diselingi lembah yang cukup lebar sehingga jarak dan bidang pandak cukup untuk dapat melihat hampir keseluruhan kawasan.

Begitu memasuki gerbang lokasi, langsung disuguhi pemandangan yang sangat menarik, di kiri ada danau yang cukup besar dengan restauran di tepinya, di kanan adalah area parkir kendaraan, sementara pemandangan lurus adalah pemandangan lepas ke arah lembah di kejauhan, walau sayang sekali sedikit terhalang oleh kehadiran patung gorila di tengah persimpangan. Tata letaknya menurut saya sudah cukup baik dengan membagi kawasan menjadi beberapa bagian dengan fungsi berbeda. Ada area main kuda, area sepeda air (bentuknya memang mirip sepeda, tapi di air), area futsal, area berenang, danau dengan perahu angsanya, area flying fox, area untuk menikmati pemandangan, dan area untuk aktifitas otubond atau petualangan.

[alert style=”white”]foto: megawistaicakan, referensi: dianheri.alami-group.net[/alert]

Pepes Ikan Cimari

Pepes Ikan Cimari

Bagi para pecinta kuliner, tampaknya menu satu ini dapat masuk kedalam daftar hidangan wajib yang harus di coba. Cita rasa tradisional yang diracik dengan resep turun temurun membuat hidangan ini semakin istimewa.

Terlebih lagi, suasana warung tempat hidangan ini disajikan pun begitu sederhana dan alami. Hanya dinaungi saung bambu yang beratapkan daun nyiru menambah kental suasana pedesaan. Tapi, siapa sangka ternyata warung itu telah berdiri sejak 22 tahun yang lalu dan menu yang disajikan pun tetap setia, pepes ikan.

Ada berbagai variasi menu pepes yang ditawarkan di warung yang berlokasi di jalan raya Tasikmalaya-Ciamis ini. Atau tepatnya sebelah kiri jalan setelah Desa Cikoneng. Sehingga, tak aneh jika pengunjung mengenal nama warung ini dengan sebutan Warung Pepes Ikan Cimari.

Setidaknya ada tiga menu pepes yang tersaji, yakni pepes ikan gurame, pepes ikan mas, pepes jeroan, dan pepes ayam. Selain itu, juga tersedia pindang nila dan mas. Aroma rempah yang menyeruak tatkala bungkus daun pisang dibuka berpadu indah dengan empuknya pepes yang tersaji. Maka tak aneh jika warung itu kerap dipadati pengunjung.

Dewi, salah seorang anak dari pemilik warung menuturkan setiap hari warung yang pertama kali didirikan sang ibu, Mak Ikah itu mampu menghabiskan 35 kilogram bahan baku ikan dan ayam. Jumlah itu akan meningkat menjadi 50 kilogram pada hari libur. “Kebanyakan pengunjung memesan pepes ikan gurame. Memang menu itu adalah adalah andalan warung ini,” ujarnya.

Berbicara mengenai resep kesuksesan warung pepes ikan ini, Dewi mengungkapkan semuanya tak terlepas dari kesetiaan sang ibu yang terus mempertahankan racikan tradisional. Bahkan, dalam proses memasakpun, ia tak menggunakan perkakas modern. “Kalau bumbunya sama dengan pepes pada umumnya. Namun, pepes disini dari awal selalu ibu yang masak. Semua bahan dan racikan dikontrol langsung dan dipertahankan selama bertahun-tahun,” katanya.

Lebih lanjut, proses memasak pun masih menggunakan kayu bakar dan tungku tradisional. Bahkan, untuk membuat agar bumbu meresap dan empuk, Mak Ikah tidak menggunakan alat presto. Melainkan, memilih memasak dengan waktu lebih panjang yakni 12 jam. “Kami tidak mengenal presto, semuanya dilakukan secara tradisional. Karena, disinilah letak kekuatan rasa dan aroma pepes ikan,” ujarnya.

Indra, salah seorang pengunjung mengaku jatuh cinta dengan sajian pepes ikan gurame Cimari. Padahal, sebelumnya ia tak pernah menyukai pepes ikan. “Rasanya beda, tidak seperti pepes kebanyakan yang seringkali bau amis dan banyak tulang. Tapi, kalau di warung Cimari ini, empuk, harum, dan kita ga perlu ribet misahin tulang ikan,” katanya.

Nah, penasaran ingin mencoba? Tak ada salahnya menyempatkan diri untuk singgah sebentar jika sedang melintas jalur Tasikmalaya-Ciamis.

[alert style=”white”]referensi: pikiran-rakyat[/alert]

Karangkamulyan Saksi Sejarah Kerajaan Galuh Ciamis

Karangkamulyan Saksi Sejarah Kerajaan Galuh Ciamis

Nama Karangkamulyan tentu tidak asing lagi bagi warga Ciamis. Tetapi apakah semua dari kita sudah mengetahui seluk beluk mengenai situs destinasi wisata lokal ini? Kutipan artikel berikut ini mudah-mudahan bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan bagi kita.

Situs Karangkamulyan

Kisah tentang Ciung Wanara memang menarik untuk ditelusuri, karena selain menyangkut cerita tentang Kerajaan Galuh, juga dibumbui dengan hal luar biasa seperti kesaktian dan keperkasaan yang tidak dimiliki oleh orang biasa namun dimiliki oleh Ciung Wanara.

Kisah Ciung Wanara merupakan cerita tentang kerajaan Galuh (sebelum berdirinya Kerajaan Majapahit dan Pajajaran). Tersebutlah raja Galuh saat itu Prabu Adimulya Sanghyang Cipta Permana Di Kusumah dengan dua permaisuri, yaitu Dewi Naganingrum dan Dewi Pangrenyep. Mendekati ajal tiba Sang Prabu mengasingkan diri dan kekuasaan diserahkan kepada patih Bondan Sarati karena Sang Prabu belum mempunyai anak dari permaisuri pertama (Dewi Naganingrum). Singkat cerita, dalam memerintah raja Bondan hanya mementingkan diri sendiri, sehingga atas kuasa Tuhan Dewi Naganingrum dianugerahi seorang putera, yaitu Ciung Wanara yang kelak akan menjadi penerus kerajaan Galuh dengan adil dan bijaksana.

Bila kita telusuri lebih jauh kawasan yang luasnya kurang lebih 25 Ha ini menyimpan berbagai benda-benda yang diduga mengandung sejarah tentang Kerajaan Galuh yang sebagian besar berbentuk batu. Batu-batu ini letaknya tidaklah berdekatan tetapi menyebar dengan bentuknya yang berbeda-beda, berada dalam sebuah tempat berupa struktur bangunan terbuat dari tumpukan batu yang bentuknya hampir sama. Struktur bangunan ini memiliki sebuah pintu sehingga menyerupai sebuah kamar.

Batu-batu yang ada di dalam struktur bangunan ini memiliki nama dan kisah, begitu pula beberapa lokasi lain yang terdapat di dalamnya yang berada di luar struktur batu. Masing-masing nama tersebut merupakan pemberian dari masyarakat yang dihubungkan dengan kisah atau cerita tentang kerajaan Galuh seperti; pangcalikan atau tempat duduk, lambang peribadatan, tempat melahirkan, tempat sabung ayam dan Cikahuripan.

Situs Karangkamulyan merupakan peninggalan Kerajaan Galuh Pertama menurut penyelidikan Tim dari Balar yang dipimpin oleh Dr. Tony Jubiantoro pada tahun 1997. Bahwasannya di tempat ini pernah ada kehidupan mulai abad ke IX, karena dalam penggalian telah ditemukan keramik dari Dinasti Ming. Situs ini terletak antara Ciamis dan Banjar, jaraknya sekitar 17 km ke arah timur dari kota Ciamis atau dapat ditempuh dengan kendaraan sekitar 30 menit.

Situs ini juga dapat dikatakan sebagai situs yang sangat strategis karena berbatasan dengan pertemuan dua sungai yakni Sungai Citanduy dan Cimuntur, dengan batas sebelah utara adalah jalan raya Ciamis-Banjar, sebelah selatan sungai Citanduy, sebelah barat merupakan sebuah pari yang lebarnya sekitar 7 meter membentuk tanggul kuno, dan batas sebelah timur adalah sungai Cimuntur. Karena merupakan peninggalan sejarah yang sangat berharga, akhirnya kawasan ini ditetapkan sebagai kawasan cagar budaya oleh Pemerintah.

Udara yang cukup sejuk terasa ketika kita memasuki gerbang utama situs ini. Tempat parkir yang luas dengan pohon-pohon besar disekitar semakin menambah sejuk Setelah gerbang utama, situs pertama yang akan kita lewati adalah Pelinggih (Pangcalikan). Pelinggih merupakan sebuah batu bertingkat-tingkat berwarna putih serta berbentuk segi empat, termasuk ke dalam golongan/jenis yoni (tempat pemujaan) yang letaknya terbalik, digunakan untuk altar. Di bawah Yoni terdapat beberapa buah batu kecil yang seolah-olah sebagai penyangga, sehingga memberi kesan seperti sebuah dolmen (kubur batu). Letaknya berada dalam sebuah struktur tembok yang lebarnya 17,5 x 5 meter.

Sahyang Bedil
Tempat yang disebut Sanghyang Bedil merupakan suatu ruangan yang dikelilingi tembok berukuran 6.20 x 6 meter. Tinggi tembok kurang lebih 80 cm. Pintu menghadap ke arah utara, di depan pintu masuk terdapat struktur batu yang berfungsi sebagai sekat (schutsel). Di dalam ruangan ini terdapat dua buah menhir yang terletak di atas tanah, masing-masing berukuran 60 x 40 cm dan 20 x 8 cm. Bentuknya memperlihatkan tradisi megalitik. Menurut masyarakat sekitar, Sanghyang Bedil dapat dijadikan pertanda datangnya suatu kejadian, terutama apabila di tempat itu berbunyi suatu letusan, namun sekarang pertanda itu sudah tidak ada lagi.

Penyabungan Ayam
Tempat ini terletak di sebelah selatan dari lokasi yang disebut Sanghyang Bedil, kira-kira 5 meter jaraknya, dari pintu masuk yakni berupa ruang terbuka yang letaknya lebih rendah. Masyarakat menganggap tempat ini merupakan tempat penyabungan ayam Ciung Wanara dan ayam raja. Di samping itu merupakan tempat khusus untuk memlih raja yang dilakukan dengan cara demokrasi.

Lambang Peribadatan
Batu yang disebut sebagai lambang peribadatan merupakan sebagian dari kemuncak, tetapi ada juga yang menyebutnya sebagai fragmen candi, masyarakat menyebutnya sebagai stupa. Bentuknya indah karena dihiasi oleh pahatan-pahatan sederhana yang merupakan peninggalan Hindu. Letak batu ini berada di dalam struktur tembok yang berukuran 3 x 3 m, tinggi 60 cm. Batu kemuncak ini ditemukan 50 m ke arah timur dari lokasi sekarang. Di tempat ini terdapat dua unsur budaya yang berlainan yaitu adanya kemuncak dan struktur tembok. Struktur tembok yang tersusun rapi menunjukkan lapisan budaya megalitik, sedangkan kemuncak merupakan peninggalan agama Hindu.

Panyandaran
Terdiri atas sebuah menhir dan dolmen, letaknya dikelilingi oleh batu bersusun yang merupakan struktur tembok. Menhir berukuran tinggi 120 cm, lebar 70 cm, sedangkan dolmen berukuran 120 x 32 cm. Menurut cerita, tempat ini merupakan tempat melahirkan Ciung Wanara. Di tempat itulah Ciung Wanara dilahirkan oleh Dewi Naganingrum yang kemudian bayi itu dibuang dan dihanyutkan ke sungai Citanduy. Setelah melahirkan Dewi Naganingrum bersandar di tempat itu selama empat puluh hari dengan maksud untuk memulihkan kesehatannya setelah melahirkan.

Cikahuripan
Di lokasi ini tidak terdapat tanda-tanda adanya peninggalan arkeologis. Tetapi hanya merupakan sebuah sumur yang letaknya dekat dengan pertemuan antara dua sungai, yaitu sungai Citanduy dan sungai Cimuntur. Sumur ini disebut Cikahuripan yang berisi air kehidupan, air merupakan lambang kehidupan, itu sebabnya disebut sebagai Cikahuripan. Sumur ini merupakan sumur abadi karena airnya tidak pernah kering sepanjang tahun.

Dipati Panaekan
Di lokasi makam Dipati Panaekan ini tidak terdapat tanda-tanda adanya peninggalan arkeologis. Tetapi merupakan batu yang berbentuk lingkaran bersusun tiga, yakni merupakan susunan batu kali. Dipati Panaekan adalah raja Galuh Gara Tengah yang berpusat di Cineam dan mendapat gelar Adipati dari Sultan Agung Raja Mataram.

Setelah puas mengelilingi Situs ini, puluhan warung makan dengan menu khasnya pepes ayam dan pepes ikan mas merupakan pelengkap ketika kita berkunjung ke tempat ini. Apalagi minumannya air kelapa alami langsung dari buahnya semakin menambah asyiknya suasana. Walaupun hanya berupa situs-situs purbakala tampaknya tempat ini dikelola dengan cukup bagus, terbukti dengan kebersihan yang cukup terjaga di sekitar lokasi.(By AMGD)

[alert style=”white”]referensi: ciamismanis.com, images: panoramio[/alert]

World Peace Gong, Karangkamulyan

World Peace Gong, Karangkamulyan

Kawasan situs cagar budaya Karang Kamulyan di Kecamatan Cijeungjing Kabupaten Ciamis memiliki tambahan koleksi baru. Koleksi baru tersebut berupa gong perdamaian dunia (World Peace Gong) dengan diameter 333 cm, yang diberi gambar bendera dari 218 negara di dunia, serta sepuluh agama yang ada di dunia.

Pada bagian tengah gong terdapat gambar bola dunia. Sedangkan pada bagian belakang gong yang berwarna kuning keemasan tersebut juga terdapat sebilah keris.

Selain dilakukan pemukulan perdana, juga sekaligus dicanangkan lokasi tersebut sebagai Kuta Galuh Purba Karang Kamulyan. Pemukulan gong pertama dilakukan oleh Kapolwil Priangan Komisaris Besar Anton Charliyan, MPKN, pada hari Rabu (9/9/2009) tepat pukul 9.09 WIB.

Ikut menyaksikan pemukulan gong simbol perdamaian dunai tersebut wakil Bupati Ciamis Iing Syam Arifin, Presiden of Wolrd Peace Gong Dr.Djuwoto Sungkani, Kapolres Ciamis Ajun Komisaris Besar Wibowo, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Ciamis Cu Herman, dan lainnya.

Selain deklarasi syukuran perdana Gong Perdamaian Dunia, pada saat bersamaan juga ditetapkannya ikan mas kumpay (ekor panjang) sebagai ikon perdamaian dunia. Menurut

Anton Charliyan yang juga sebagai pemrakarsa didirikannya Gang Perdamaian Dunia di Karang Kamulyan, ikan mas kumpay merupakan satu-satunya hewan yang tercatat dalam prasasti Sang Hyang Tapak di Sukabumi.

Menyinggung dipilihnya Karang Kamulyan sebagai lokasi diletakannya gong super besar itu, dia mengungkapkan salah satu pertimbangannya adalah kawasan tersebut merupakan kota tua yang masih utuh. Selain itu juga adanya perdamaian saat peperangan. (pikiran-rakyat)

[alert style=”white”]foto: panoramio[/alert]

SMKN 1 Ciamis Ciptakan Roti Esemka

SMKN 1 Ciamis Ciptakan Roti Esemka

Mengenalkan kewirausahaan kepada siswa, SMKN 1 Ciamis memproduksi makanan berbahan tepung, akhir pekan lalu. Kuliner hasil racikan sendiri oleh siswa diberi nama roti esemka. Roti beraroma khas itu dari sisi kualitas tak jauh beda dengan penganan sejenis yang terpajang di toko kue dan supermarket.

Kepala Sekolah SMKN 1 Ciamis Hadi Sumantoro mengatakan, dalam beberapa kurun waktu terakhir, siswa telah berhasil memproduksi roti dan menarik pelanggan. Roti dengan berbagai rasa, seperti coklat, buah beri, keju, pisang, baso, dan lain-lain, laris manis dipesan konsumen.

“Memang saat ini masih dijual terbatas. Namun, seiring dengan meningkatnya permintaan, direncanakan akan diproduksi
massal,” ujar Hadi.

Hadi menuturkan, agar siswa lebih menguasai soal kewirausahaan, para pengajar telah membekali siswa dengan kemampuan manajemen.

SMKN 1 Ciamis juga telah menerima bantuan sejumlah peralatan tata boga dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Bantuan tersebut diantaranya mesin pembuat es krim, mixer besar, alat pemanggang, dan oven. Total bantuan tersebut mencapai Rp 150 juta.

“Kami berharap dengan bantuan peralatan itu kualitas siswa akan kian meningkat. Selain itu, untuk pemasarannya akan semakin luas. Namun, tentunya dengan bantuan berbagai pihak,” kata Hadi.

Dikatakan Hadi, saat ini kemampuan para siswa dan peralatan sudah memadai untuk melakukan produksi massal, ditambah 3 orang guru untuk belajar ke perusahaan tepung Bogasari selama 2 minggu agar bisa menghasilkan roti dengan aroma dan rasa yang tidak kalah dengan roti ternama.

Agar produk siswa terserap, Hadi mengharapkan, bisa terjalin kerja
sama dengan jasa katering-
katering yang ada di Ciamis.
Ketika ada acara dapat memesan makanan kepada para siswa yang tengah belajar.

“Apabila ada kegiatan bisa memesan ke SMKN 1 Ciamis. Jadi, tidak hanya mendorong siswa dalam sisi produksi, tetapi juga bagaimana pemasaran. Serta perhitungan laba rugi. Intinya, kami mempersiapkan siswa untuk dapat terjun ke dunia kerja sekaligus untuk menciptakan lapangan usaha di masyarakat,” kata Hadi. E34***

[alert style=”white”]referensi: kabar-priangan[/alert]

Permintaan Abon, Dendeng dan Mustopa Naik 8 Kali

Permintaan Abon, Dendeng dan Mustopa Naik 8 Kali

Abon sapi khas Ciamis termasuk yang banyak dicari  para pemudik yang berburu oleh-oleh. Lihat saja outlet abon sapi dan mustopa Rajawali di Komplek Ruko Perumahan Puri Garden Asri di sisi Jalan Raya Ciamis-Banjar (km 2,5)  blok Zamzam, maupun di pabriknya Jalan Rancapetir. Selama seminggu liburan Lebaran ini nyaris tak pernah sepi dari pembeli.

“Alhamdulillah selama seminggu ini ramai terus, apalagi hari Rabu (22/8/2012) paling ramai. Hari Minggu ini masih banyak yang belanja,” ujar Novi Mustika Dewi, generasi ketiga pengelola abon asli Rajawali kepada Tribun, Minggu (26/8/2012).

Dibandingkan dengan hari libur biasa, kata Novi, permintaan abon, dendeng, maupun mustofa (irisan kentang goreng kering) selama liburan lebaran ini meningkat sampai delapan kali lipat. “Terutama abon. Yang paling banyak dicari memang abon. Tiap hari rata-rata habis sekitar 80 kg abon, dendeng sekitar 50 kg sementara permintaan mustofa banyak juga sampai 65 kg. Mustofa banyak yang beli sebelum lebaran,” katanya.

Menurut Novi, dari dua outlet tempat penjualan abon sapi Rajawali yang dikelolanya, outlet di komplek Ruko Perumahan Garden Asri di Jalan Raya Ciamis-Banjar, paling banyak dikunjungi pembeli. “Mungkin karena dekat dengan jalur mudik, persis disisi jalan raya, jadi mudah didatangi. Tapi yang ke rumah juga banyak yang datang, terutama para pelanggan,” ujarnya.

Dibandingkan dengan liburan Lebaran tahun lalu, kata Novi, omzet penjualan abon maupun dendeng Rajawali racikan bumbu warisan Hj Iloh (alm), tahun ini meningkat tajam.

Menghadapi lonjakan permintaan untuk liburan Lebaran tahun ini, kata Novi, ia telah menghabiskan sekitar 1,5 ton daging sapi untuk dibuat abon dan dendeng. Dengan dibantu lima pekerja, 1,5 ton daging sapi pilihan tersebut diolah jadi abon dan dendeng.

“Saat membuat abon itu daging sapinya pas lagi-lagi mahalnya. Seminggu menjelang lebaran, harga dagingnya sudah Rp 80.000 per kg. Setelah lebaran, sampai hari ini harga daging sapi masih mahal, belum normal kembali masih diatas Rp 80.000 per kg,” ujar Novi.

Lantaran harga daging sapi cukup mahal, harga abonnya pun kata Novi terpaksa disesuaikan yakni Rp 190.000 per kg, baik itu abon curah maupun yang sudah dikemas,  sedangkan dendeng Rp 180.000 per kg. Sementara mustofa (irisan kentang gore-ng kering balado) Rp 85.000 per kg.

“Ini sih untuk oleh-oleh buat rekan kerja di Bandung,” ujar Ahmad Soleh, pekerja swasta di Bandung, sembari menenteng  dua kantong besar berisi dendeng sapi abon Rajawali.

Salah seorang konsumen membeli abon sapi Rajawali di Komplek Ruko Perumahan Puri Garden Asri di sisi Jalan Raya Ciamis-Banjar, beberapa waktu lalu. Selama liburan Lebaran ini abon sapi khas Ciamis itu banyak diburu pemudik untuk oleh-oleh.

[alert style=”white”]referensi: tribunnews[/alert]

Pangandaran Water Park

Pangandaran Water Park

Water Park Pangandaran Ciamis Jawa Barat. Obyek wisata terbaru di Pangandaran, diresmikan 10 April 2009. 5 km sebelum pantai Pangandaran, sebelah Bukit Lembah Putri.

Pangandaran Waterpark, Tempat wisata ini terhitung yang paling muda hadir di wilayah Pangandaran. Berbeda dengan waterpark yang ada, waterpark Pangandaran berada di pinggir pantai lembah puteri. lokasinya sekitar 5 kilometer sebelum masuk pintu wisata pangandaran, tepatnya dikecamatan Kalipucang. Waterpark ini dibangun dalam beberapa kolam besar dan lapangan khusus buat ATV track dan dibangun diatas lahan lebih dari 10 hektar. Pada Senin, 04 Oktober 2010 08:53 WIB 

[alert style=”white”]foto: flickr.com, referensi: mypangandaran.com [/alert]

Pantai Keusik Luhur

Pantai Keusik Luhur

Obyek wisata lainnya di kawasan Ciamis Selatan, Jawa Barat ini masih banyak yang belum diungkap secara lebih jauh, namun sering dan sudah banyak dikunjungi oleh wisatawan baik lokal maupun wisman (wisatawan mancanegara) diantaranya Pantai Indah Keusik Luhur.

Obyek wisata Pantai Indah Keusik Luhur ini letaknya sekitar 15 KM dari obyek wisata Green Canyon (Cukang Taneuh). Sekitar 43 KM dari Pantai Indah Pangandaran. Tepatnya arah selatan dari Green Canyon, perbatasan di selatan antara Kabupaten Ciamis dengan Kabupaten Tasikmalaya tepatnya di Kecamatan Kalapa Genep. Kelapa Genep adalah daerah dimana di tempat perkebunan Kelapa Hybrida tersebut ada sebuah pohon kelapa dengan cabang 6 pucuk. Sehingga terkenal dengan daerah Kalapa Genep.

Dilokasi wisata ini menyajikan indahnya panorama alam pegunungan yang begitu eksotik dan nan hijau menyatu dengan tebing curam serta hamparan batu karang di pantai selatan.

Diobyek wisata Pantai Keusik Luhur ini para pengunjung tidak dapat (tidak diperbolehkan) untuk berenang di area pantai dikarenakan pantai tersebut dipenuhi batu terjal dan karang-karang yang tajam. Untuk melaut pun warga sekitar tidak bisa dikarenakan alasan tadi.

Namun dari segi keindahannya tidak usah diragukan lagi, dimana perpaduan antara alam pegunungan yang hiaju dengan hamparan pantai berkarang. Tingkat kecuraman tebingnya sekitar 90 derajat. Disinilah salah satu keunikan dan keistimewaan obyek wisata Keusik Luhur. Para pengunjung dapat berfoto ria dan mengabadikan diri dengan background yang sangat indah dan alami.

[alert style=”white”]referensi: wisataairpantaipangandaran.blogspot.com, image: mypangandaran.com[/alert]

Soto Ayam Pangandaran

Soto Ayam Pangandaran

Sore ini saya berbelanja disebuah minimarket di sebuah daerah di Bandung Barat, tenyata telinga ini begitu sensitif ketika mendengar orang berbicara Pangandaran. Saya berhenti sejenak mendengarkan pembicaraannya, ternyata mereka sedang membicarakan salah satu makanan khas Pangandaran, kedua ibu-ibu tadi menyebutknya ’Soto Pangandaran”…hemm..saya bertanya emang bener ini khas Pangandaran sehingga ibu-ibu itu menyebutnya Soto Pangandaran.

Sejauh pengalaman memang saya belum pernah menemukan soto sejenis itu ditempat lain selain di Pangandaran, kalau didaerah Bandung lebih didominasi oleh soto lamongan ataupun soto lainnya yang biasanya disajikan oleh pedagang-pedagang pecel lele. Perbedaan yang mencolok adalah tentunya dirasa dan bahan pendukungnya. yang paling ketara adalah penggunaan santan yang tidak bisa ditemukan di Soto Pangandaran.

Kerupuk merah menjadi warna khas Soto Pangandaran, ini juga yang membedakan dengan soto-soto lainnya yang biasanya diberi emping. Bahan lain yang melengkapi Soto Pangandaran adalah Daging ayam yang dibuat tipis-tipis, umumnya menggunakan daging ayam kampung, selain itu bihun akan mendominasi seluruh bahan soto, kacang tanah, bawah goreng, seledri ikut melengkapi sajian khas ini. Bahan-bahan ini kemudian disiram dengan air bumbu yang segar, sepertinya ada campuran tomatnya juga sehingga terasa kecut-kecut tomat. Soto Pangandaran akan tambah segar bila ditambah dengan sambal cabe. Penyajiannya kadang ada yang dibarengi dengan nasi yang dipisah ataupun disatukan.

Soto Pangandaran bisa ditemukan di banyak tempat di Pangandaran seperti di Pasar saat pagi hari ataupun jika anda berwisata ke Pangandaran anda akan menemukan penjual soto ayam, rasanya anda wajib mencobanya. Selain dijajakan di penjual kuliner, makanan khas ini adalah sajian khas juga saat resepsi pernikahan, biasanya orang Pangandaran akan menyebut dengan istilah Sotoan atau resepsinya menyajikan hidangan soto.

Sayangnya, Soto Pangandaran tidak setenar soto lamongan, Soto Bandung, Soto Kudus dan soto-soto lainnya yang bisa ditemukan di banyak tempat, mungkin karena jarangnya orang Pangandaran yang berjualan di luar daerah Pangandaran, selain itu faktor promosi juga masih jadi kendala sehingga makanan khas ini hanya masih menjadi raja di tempatnya sendiri, Pangandaran.

[alert style=”white”]referensi: mypangandaran.com[/alert]

Sejarah Galuh (bagian VII, terakhir)

Sejarah Galuh (bagian VII, terakhir)

Kerajaan-kerajaan Lain di Sekitar Galuh

Berdasarkan naskah-naskah kuno, baik sekunder maupun primer, di wilayah Galuh terdapat beberapa kerajaan kecil. Sayang memang, bahwa kerajaan-kerajaan ini tak meninggalkan bukti otentik seperti prasasti atau bangunan fisik lainnya. Dalam laporan yang disusun Tim Peneliti Sejarah Galuh (1972), terdapat sejumlah nama kerajaan sebagai berikut:

  • Kerajaan Galuh Sindula (menurut sumber lain, Kerajaan Bojong Galuh) yang berlokasi di Lakbok dan beribukota Medang Gili (tahun 78 Masehi?);
  • Kerajaan Galuh Rahyang berlokasi di Brebes dengan ibukota Medang Pangramesan;
  • Galuh Kalangon berlokasi di Roban beribukota Medang Pangramesan;
  • Galuh Lalean berlokasi di Cilacap beribukota di Medang Kamulan;
  • Galuh Pataruman berlokasi di Banjarsari beribukota Banjar Pataruman;
  • Galuh Kalingga berlokasi di Bojong beribukota Karangkamulyan;
  • Galuh Tanduran berlokasi di Pananjung beribukota Bagolo;
  • Galuh Kumara berlokasi di Tegal beribukota di Medangkamulyan;
  • Galuh Pataka berlokasi di Nanggalacah beribukota Pataka;
  • Kabupaten Galuh Nagara Tengah berlokasi di Cineam beribukota Bojonglopang kemudian Gunungtanjung;
  • Kabupaten Galuh Imbanagara berlokasi di Barunay (Pabuaran) beribukota di Imbanagara
  • Kabupaten Galuh berlokasi di Cibatu beribukota di Ciamis sejak tahun 1812.

[alert style=”white”]referensi: dangianggaluhpusaka.wordpress.com [/alert]

Page 10 of 20« First...89101112...20...Last »