NGADAGE, Ngawangkong di Astana Gedé Kawali

NGADAGE, Ngawangkong di Astana Gedé Kawali

‘NGADAGE’ Ngawangkong di Astana Gedé mangrupakeun hiji kagiatan nu diayakeun di payuneun Astana Gedé/ Kabuyutan Lingga Hyang – Kawali – Kab. Ciamis, anu biasa diayakeun rutin satiap malem Saptu ku réngréngan Paseban Jagat Palaka (Paguyuban Seniman Budayawan Kawali).

Acara Ngadagé ieu mangrupakeun acara silaturahmi ku cara kumpul ngariung pikeun ngaraketkeun duduluran ogé pikeun tuker pamikiran ngeunaan sajarah katut seni budaya Sunda tur tapak lacak Karuhun baheula.

Acara Ngadagé ieu sipatna ‘terbuka’ keur umum, teu ka wates ku umur jeung golongan. Temana nyalsé henteu formal, saukur ngawangkong anu biasana temana saputar sajarah/ seni budaya/ tradisi tur rupi-rupi tema obrolan liana.

Sumangga kanu kagungan waktos, diantos kasumpinganana kanggo ngiring aub dina waktosna.

[alert style=”white”] referensi: http://www.facebook.com/events/519753811383056/[/alert]

Hotel Tyara Plaza Ciamis

Hotel Tyara Plaza Ciamis

Hotel Tyara Plaza Ciamis, Kamar & Restoran berstandar internasional. Kolam renang yang cocok untuk bersantai dengan keluarga Anda.

Alamat: Jl. Jend. Sudirman 185 Ciamis Jawa Barat, Telp. 0265 771235 Fax: 0265 773716

[alert style=”white”] video: youtube, referensi:  Facebook Page Hotel Tyara Plaza Ciamis[/alert]

 

Ritual Bentang Boeh Larang

Ritual Bentang Boeh Larang

Ritual Bentang Boeh Larang adalah ritual pada masyarakat adat Geger Sunten Ciamis. Ritual ini dilakukan dengan membentangkan kain putih (kain kafan) ukuran 2 x 3 dan setiap sudutnya dipegang oleh wanita yang sudah menopause. Ritual itu mengandung makna borojol suci, mulihna ge suci. Artinya manusia itu lahir dan matinya harus suci.

Pemuliaan Nilai Kearifan Lokal

Oleh: Pandu Radea
Ketua Litbang Seni dan Sejarah Komunitas Sangkala Ciamis

Matahari belumlah tinggi. Tapi panasnya mulai menyengat. Padahal di musim hujan ini, langit di atas Geger Sunten, Desa Sodong, Kecamatan Tambaksari, Kab. Ciamis, biasanya selalu digayuti awan tebal. Tentu saja, ini pertanda baik bagi Masyarakat Adat Geger Sunten yang akan melaksanakan Adat Seren Taun, Sabtu, 25 September 2011 lalu. Prosesi ritual seren taun yang diselenggarakan oleh masyarakat adat Geger Sunten dipusatkan di halaman rumah Abah Tasim selaku sesepuh adat. Di halaman rumahnya yang sudah diberi peneduh untuk tetamu, lengkap dengan panggung yang berisi gamelan degung. tampak empat sasajen yang berisi berbagai hasil bumi dihiasi dengan hiasan janur. Sasajen ini merupakan adeg-adeg dari pucuk, kembang, buah, dan beuti. Hal tersebut merupakan simbol dari kesuburan.

Sementara di sisi lainnya, sebuah kotak besar yang merupakan leuit berukuran kecil tampak ditutupi oleh kain hitam. Leuit ini menurut literatur di masyarakat adat, disebut juga Leuit Ratna Inten, Si Jimat atau Leuit Indung. Menurut Iing Wargi, ketua adat Geger Sunten, leuit itu merupakan tempat untuk ngaruwat Pohaci. Di dalamnya tersimpan dua jenis padi yang disebut pare indung yang ditutup dengan kain putih dan pare abah yang ditutup dengan kain hitam. Kedua padi itu merupakan benih unggulan hasil panen masyarkat yang diserahkan kepada ketua adat. Benih yang sudah diberkati ini disimpan di dalam leuit untuk dijadikan bibit padi untuk ditanam di musim tani berikutnya. Rangkaian sakral di atas secara umum disebut Ngajayak.

Pukul 08.00 WIB, ritual adat yang dihadiri oleh masyarakat Geger Sunten dan tamu undangan baik dari beberapa kecamatan di Ciamis maupun dari kabupaten lain seperti Garut dan Bandung dibuka dengan biantara sesepuh adat. Hadir pula Barisan Olot Tatar Galuh bersama Drs. H. Eka Santosa yang menjadi sekjen Masyarakat Adat Tatar Sunda. Termasuk beberapa juru kunci situs sejarah yang memiliki kaitan erat dengan sejarah Geger Sunten dan Galuh, seperti Ki Oyon (kuncen karamat Aki Balangantrang Cisaga) , Aip Sarifudin (Jupel Situs Apun Pagergunung) dan utusan dari Komunitas Sangkala Kawali yang diwakili oleh R. Ega Anggara Kautsar, Iip Smok, Andri dan Kiki juga tampak antusias menyaksikan jalannya prosesi.

Iing Wargi medar bahwa ada beberapa proses adat yang dianggap sakral sebagai bentuk penghormatan terhadap padi seperti mitembeyan, beukah pare, nyalin, ngajayak, ngelep, dan nganyaran. Semuanya merupakan rangkaian ketika padi mulai ditanam, berbuah, dipanen, dikeringkan, disimpan, dan diolah menjadi beras.

Proses tersebut secara alami adalah bentuk pemuliaan ketaatan terhadap padi. Karena dalam paradigm spiritual masyarakat agraris Sunda klasik, padi tidak sekadar bahan pangan utama, tetapi juga diyakini memiliki nilai sakral yang dikaitkan dengan pemahaman religi yang diwariskan oleh para leluhur. Kesucian padi dikaitkan dengan asal-usulnya yang memiliki hubungan dengan para dewa dan dewi, terutama Nyi Pohaci Sanghyang Asri.

Ada satu bentuk ritual lain yang membuat seren taun di Geger Sunten menjadi berbeda dengan di tempat lain. Yaitu ritual Bentang Boeh Larang, yakni membentangkan kain putih dengan ukuran 2 x 3 dan setiap sudutnya dipegang oleh wanita yang sudah menopause. Ritual ini dipimpin oleh Abah Ali yang bertindak sebagai pemangku adat seren taun. Setelah selesai medar piwuruk dan memanjatkan doa, bentangan kain itu dibawa menuju pasir keramat Geger Sunten yang letaknya 400 meter dari lokasi upacara seren taun untuk berziarah dan napak tilas. Ritual itu menurut Abah Ali, mengandung makna borojol suci, mulihna ge suci. Artinya manusia itu lahir dan matinya harus suci.

Istilah Seren Taun berasal dari kata seren yang artinya menyerahkan, dan taun (tahun). Jadi Seren Taun mengandung arti serah terima tahun yang lalu ke tahun yang akan datang sebagai penggantinya. Dan pelaksanaan tahun ini berkaitan juga untuk menyambut tahun baru hijriah 1 Muharram 1433 H. Arti yang lebih spesifik lagi, upacara seren taun merupakan acara penyerahan hasil bumi berupa padi yang dihasilkan dalam kurun waktu satu tahun untuk disimpan ke dalam lumbung, atau dalam bahasa Sunda disebut leuit.

Sebetulnya kegiatan Seren Taun yang diselenggarakan di Geger Sunten ini baru terbuka untuk umum dalam tiga tahun terakhir ini. Awalnya cenderung dilaksanakan secara tertutup hanya di kalangan adat saja. Namun semenjak Geger Sunten ditetapkan sebagai situ sejarah, kegiatan ini mulai terbuka untuk disaksikan oleh umum.

Sementara itu Eka Santosa menyatakan bahwa kekayaan sejarah dan budaya Kabupaten Ciamis ini harus lebih ditanggapi serius. “Kepariwisataan Ciamis itu jangan hanya dijadikan komoditas saja tanpa memperkuat kearifan lokalnya. Dan yang dibangun itu tata nilainya dulu, bukan visualnya,” ujar Eka yang saat ini tengah mensosialisasikan program Duta Sawala yang berkaitan dengan penjagaan/pemeliharaan, pemberdayaan potensi SDA/SDM, dan advokasi terhadap kearifan lokal.

Sedangkan R. Ega Anggara dari Komunitas Sangkala Kawali, menyatakan bahwa kegiatan seren tahun ini penting untuk dikenalkan kepada generasi muda saat ini. “Banyak yang dapat dipelajari dari kegiatan ini, antaranya adalah belajar menghargai alam dan sejarah. Adanya adat seren taun di Geger Sunten ini, semakin memperkaya dan menegaskan Kabupaten Ciamis yang sarat dengan nilai lokal. ” ujar Ega.

IIp Smok, salah satu pengelola even organizer asal Kawali juga mengatakan bahwa mungkin saja suatu saat kegiatan seren taun di Geger Sunten ini akan menjadi potensi wisata seperti halnya seren taun di Cigugur Kuningan, jika dikelola dengan benar dan tepat. Kegiatan seren taun itu merupakan pembelajaran penting bagi Komunitas Sangkala yang akan menyelenggarakan Kegiatan Gelar Budaya Purna Kala pada akhir Desember 2011 nanti. ***

[alert style=”white”]foto: Edwin Syahrizal, referensi:  kabar-priangan[/alert]

Situs Singaperbangsa III

Situs Singaperbangsa III

Situs singaperbangsa III dari kerajaaan galuh kertabumi yang sudah masuk islam cisaga yang menurunkan bupati pertama karawang singaperbangsa IV.

[alert style=”white”]foto: Eman Hermansyah Sastrapraja, PANGAUBAN GALUH PAKUAN[/alert]

Diajar Sajarah Sunda Galuh di Situs Astana Gedé Kawali

Diajar Sajarah Sunda Galuh di Situs Astana Gedé Kawali

Diajar mah teu kudu di kelas waé. Kitu numutkeun Bu Eha Khotimah, salah sahiji guru SDN 1 Talagasari, Kacamatan Kawali, Kab. Ciamis, Jawa Barat, Saptu (27/10/2012). Bu Eha ngabringkeun murid kelas opat ka Situs Astana Gedé Kawali pikeun diajar sajarah sacara langsung.

Kabéhna aya 21 murid nu dibawa ka Situs Astana Gedé téh, kalayan geus diwidian ku Ibu Titi Sopiah SPd. Salaku Kepala Sakola. Ieu mangrupa kagiatan pangajaran sajarah anu munggaran di luar kelas anu digagas ku Bu Eha, salah sahiji pangajar di SDN 1 Talagasari.

“Muhun kawitna mah ieu téh kagiatan nu munggaran diluar kelas, supados barudak henteu bosen diajarna.” Kitu pokna Bu Eha ka Sundanews.

Masih numutkeun Bu Eha, dipilihna Situs Astana Gedé Kawali, kulantaran ieu situs mangrupa paninggalan karajaan Sunda Galuh anu kalintang penting pisan dipaluruh. Sabab pangajaran sajarah ngeunaan sajarah Sunda Galuh masih saeutik dina buku-buku sajarah siswa sakola dasar. Sajabana ti éta, Situs Astana Gedé ayana teu pati jauh ti SDN 1 Talagasari.

Barudak sakola nu jumlahna 21 urang téh leumpang ngabring ngajugjug ka Astana Gedé Kawali. Saméméh méré pangajaran sajarah di  situs Astana Gedé, Bu Eha ngajak botram heula jeung sakabéh muridna, bari ngareureuhkeun kacapé.

“Alhamdulilah, barudak ogé raresepeun diajar di luar kelas mah. Jaba saméméh diajar téh botram heula murak timbel di lebet Astana.” Pokna Bu Eha.

Barudak kacida bungahna diajar di jero Astana Gedé. Maranéhna bisa langsung wanoh kana tempat jeung sajarah, nu biasana ngan ukur apal tina buku, kiwari bisa ningali jeung maluruh sacara langsung.***

[alert style=”white”] referensi: sundanews[/alert]

Karinding Kawalian

Karinding Kawalian

Karinding mangrupa salah sahiji alat musik tiup tradisional Sunda. Aya sababaraha wewengkon nu dipikawanoh minangka wewengkon nu ngahasilkeun karinding, nyaeta: Citamiang, Pasirmukti, Tasikmalaya, Lewo Malangbong, (Garut),jeung Cikalongkulon (Cianjur) nu nyieun karinding tina palapah kawung (enau). Di wewengkon Limbangan jeung Cililin mah, karinding teh dijieunna tina awi, ieu nandaan taun dijieunna, jeung nu makena ge para wanoja istri, hal ieu katiten tina wangunna nu jiga cucuk gelung nu gampil ditancebkeun dina gelung para wanoja rambut. karinding tina kawung lolobana dipake ku lalaki, wangunna leuwih pondok ngarah bisa diselapkeun dina wadah bako. Wangun karinding aya tilu buku (ruas).

Karinding merupakan salah satu alat musik tiup tradisional Sunda. Ada beberapa tempat yang biasa membuat karinding, seperti di lingkung Citamiang, Pasirmukti, Tasikmalaya, Lewo Malangbong, (Garut), dan Cikalongkulon (Cianjur) yang dibuat dari pelepah kawung (enau). Di Limbangan dan Cililin karinding dibujat dari bambu, dan yang menggunakannya adalah para perempuan, dilihat dari bentuknya saperti tusuk biar mudah ditusukan di sanggul rambut. Dann bahan enau kebanyakan dipakai oleh lelaki, bentuknya lebih pendek biar bisa diselipkan dalam wadah rokok. Bentuk karinding ada tiga ruas.

Cara Memainkan

Karinding disimpan di bibir, terus tepuk bagian pemukulnya biar tercipta resonansi suara. Karindng biasanya dimainkan secara solo atau grup (2 sampai 5 orang). Seroang diantaranya disebut pengatur nada anu pengatur ritem. Di daerah Ciawi, dulunya karinding dimainkan bersamaan takokak (alat musik bentuknya mirip daun).

Secara konvensional menurut penuturan Abah Olot nada atau pirigan dalam memainkan karinding ada 4 jenis, yaitu: tonggeret, gogondangan, rereogan, dan iring-iringan..

Fungsinya

Karinding yaitu alat buat mengusir hama di sawah. Suara yang dihasilkan dari getaran jarum karinding biasanya bersuara rendah low decible. Suaranya dihasilkan dari gesekan pegangan karinding dan ujung jari yang ditepuk-tepakkan. Suara yang keluar biasanya terdengar seperti suara wereng, belalang, jangkrik, burung, dan lain-lain. Yang jaman sekarang dikenal dengan istilah ultrasonik. Biar betah di sawah, cara membunyikannya menggunakan mulut sehingga resonansina menjadi musik. Sekarang karinding biasa digabungkan dengan alat musik lainnya.

Bedanya membunyikan karinding dengan alat musik jenis mouth harp lainnya yaitu pada tepukan. Kalau yang lain itu disentil. Kalau cara ditepuk dapat mengandung nada yang berbeda-beda. Ketukan dari alat musik karinding disebutnya Rahel, yaitu untuk membedakan siapa yang lebih dulu menepuk dan selanjutnya. Yang pertama menggunakan rahèl kesatu, yang kedua menggunakan rahel kedua, dan seterusnya. Biasanya suara yang dihasilkan oleh karinding menghasilkan berbagai macam suara, diantaranya suara kendang, goong, saron bonang atau bass, rhytm, melodi dan lain-lain. Bahkan karinding bisa membuat lagu sendiri, sebab cara menepuknya beda dengan suara pada mulut yang bisa divariasikan bisa memudahkan kita dalam menghasilkan suara yang warna-warni. Kata orang tua dahulu, dulu menyanyikan lagu bisa pakai karinding, Kalau kita sudah mahir mainkan suara karinding, pasti akan menemukan atau menghasilkan suara buat berbicara, tetapi suara yang keluar seperti suara robotik.

[alert style=”white”]foto: Ricky Andriawan Mardjadinata, PANGAUBAN GALUH PAKUAN referensi: wikipedia[/alert]

Persib Berencana Menggelar Kembali Laga Ujicoba di Ciamis

Persib Berencana Menggelar Kembali Laga Ujicoba di Ciamis

Nampaknya Persib Bandung jatuh cinta kepada stadion Galuh kabupaten Ciamis. Buktinya, tim Maung Bandung berencana akan kembali menggelar laga ujicoba di kota yang berjarak sekitar 120 KM sebelah timur kota bandung ini. Persib direncanakan akan berujicoba pada hari Rabu, 21 November 2012.

Rencana ujicoba ini diutarakan oleh pelatih Persib Bandung, Jajang Nurjaman. Ditemui di mes Persib Jalan Ahmad Yani Bandung, Sebagai bagian dari persiapan Inter Island Cup (IIC) 2012, Persib akan mematangkan persiapannya dalam pertandingan beraroma tandang. Kemungkinan tim yang akan dihadapi adalah antara Persita Tangerang dan PSCS Cilacap.

“Kita berencana akan menggelar partai ujicoba di Ciamis lagi hari Rabu depan. Lawannya antara Persita Tangerang atau PSCS Cilacap. Pertandingan ini untuk memberikan aroma tandang kepada anak-anak dan juga memberikan pengalaman bermain bersama kepada pemain yang baru bergabung,” ujar Jajang Nurjaman, Kamis (15/11).

Sebelumnya, Persib Bandung melakukan pemusatan latihan di Stadion Galuh selama sekitar seminggu. Di stadion kebanggaan msyarakat Ciamis tersebut, Persib melakukan 2 kali ujicoba, yaitu melawan tuan rumah PSGC dan Persibangga Purbalingga. Baiknya kualitas lapangan Galuh menjadi alasan mengapa Persib kembali tertarik menggelar pertandingan di sana.

“Kenapa kita kembali melakukan ujicoba di Ciamis adalah karena lapangannya bagus. Saya dengar, sekarang rumputnya sudah lebih baik lagi,” kata Jajang.

[alert style=”white”] referensi: simamaung [/alert]

Aksara Sunda Kawali

Aksara Sunda Kawali

Latar Belakang 
Aksara Sunda Kuno adalah aksara yang digunakan pada prasasti-prasasti dan piagam (serta naskah) jaman kerajaan Sunda (yang tertua ditemukan pada prasasti Kawali abad XIV) (Darsa. dkk, 2007: 12). Selanjutnya Holle (1882: 15-18, dalam Darsa, 2007: 15) menyatakan aksara tersebut sebagai modern schrift uit de Soenda-landen, en niet meer dan + jaar oud ‘aksara modern dari Tatar Sunda, dan berusia tidak lebih dari sekitar 1500 tahun’.

Pada tahun 2008, dilakukan upaya untuk menghidupkan kembali aksara Sunda kuno dengan beberapa perubahan dan pembakuan bentuk. Bentuk aksara Sunda baku tersebut berdasarkan aksara Sunda kuno yang terdapat pada naskah-naskah Lontar. Upaya sosialisasi aksara Sunda mutakhir tidak hanya sebatas pembakuan, tetapi juga dengan pembuatan file fonta aksara Sunda Baku yang dapat digunakan pada komputer. Pembakuan fonta aksara Sunda Baku didukung oleh Unicode, yang memasukkan aksara Sunda Baku ke dalam slot karakter khusus dalam tabel komputerisasi aksara-aksara dunia.

Beberapa karakter aksara Sunda pada prasasti Kawali memiliki bentuk yang sedikit berbeda dengan tipe aksara pada naskah-naskah Sunda kuno. Telah dikemukakan sebelumnya bahwa aksara Sunda pada prasasti Kawali merupakan jenis aksara Sunda tertua yang pernah ditemukan. Namun hingga saat ini belum ada upaya pendokumentasian aksara Kawali ke dalam bentuk fonta.

Tujuan
Komputerisasi Aksara Kawali bertujuan untuk mendokumentasikan aksara Sunda kuna tipe prasasti Kawali ke dalam bentuk digital. Aksara tersebut dibuat ke dalam bentuk file fonta sehingga dapat digunakan untuk mengetik dalam perangkat lunak pengolah aksara, maupun perangkat lunak lainnya. Fonta ini dibuat bukan untuk ‘membingungkan’ para pengguna komputer dan pembelajar aksara Sunda Baku, tetapi untuk menambah khasanah kekayaan aksara Sunda dalam dunia Informasi dan Teknologi.

Aksara Sunda yang resmi digunakan secara luas saat ini adalah aksara Sunda Baku , dengan pengkodean khusus dari Unicode . Sedangkan fonta aksara Sunda Kawali dimaksudkan untuk pembelajaran aksara Sunda kuna tipe prasasti Kawali, terutama di lingkungan akademis. Dengan dibuatnya fonta ini, diharapkan dapat memudahkan para peminat dan penggiat aksara Sunda dalam pengenalan salah satu ragam aksara Sunda kuna.

Sumber Data
Sumber data utama dalam pembuatan fonta Aksara Sunda Kawali ini adalah Prasasti Astana Gede atau Prasasti Kawali, yang ditemukan di kawasan Kabuyutan Kawali, kabupaten Ciamis, Jawa Barat, terutama pada prasasti “utama” yang bertulisan paling banyak (Prasasti Kawali I). Adapun secara keseluruhan, terdapat enam prasasti. Kesemua prasasti ini menggunakan bahasa dan aksara Sunda (Kaganga). Meskipun tidak berisi candrasangkala, prasasti ini diperkirakan berasal dari paruh kedua abad ke-14 berdasarkan nama raja.

Berdasarkan perbandingan dengan peninggalan sejarah lainnya seperti naskah Carita Parahyangan dan Pustaka Rajya Rajya i Bhumi Nusantara, dapat disimpulkan bahwa Prasasti Kawali I ini merupakan sakakala atau tugu peringatan untuk mengenang kejayaan Prabu Niskala Wastu Kancana, penguasa Sunda yang bertahta di Kawali, putra Prabu Linggabuana yang gugur di Bubat.

Metode 
Metode yang digunakan adalah penjejakan aksara (tracing) pada prasasti dengan beberapa penyesuaian (normalisasi) bentuk. Karena pertimbangan materi, jarak, dan waktu, karakter aksara dibuat berdasarkan gambar foto yang tersedia di internet. Sebagai pembanding untuk memferivikasi bentuk aksara, digunakan daftar tabel aksara yang disusun K.F Holle tahun 1882.

Bentuk aksara yang telah didapatkan dari foto prasasti Kawali dijejaki dengan perangkat lunak pembuat fonta, yaitu FontForge . Hasil penjejakan tersebut kemudian dirapikan dan dilakukan beberapa penyesuaian berdasarkan bentuk sewajarnya, karena terdapat bentuk yang tidak konsisten antara karakter huruf yang sama. Penyesuaian yang dilakukan adalah proporsi tinggi, lebar dan kemiringan huruf, tanpa mengubah bentuk dasarnya.

Kumpulan gambar karakter (glyph) tersebut kemudian dimasukkan ke dalam slot papan tombol. Jangkauan (range) pengkodean karakter Font Kawali berada pada Latin-1

Video Demonstrasi Penggunaan Font Kawali.otf

bila ada yang memerlukan font Kawali.otf silahkan kirim email ke ilhamnurwansah@gmail.com

[alert style=”white”] referensi: http://ilhamnurwansah.wordpress.com [/alert]

GaleCok: Galendo Coklat

GaleCok: Galendo Coklat

Cemilan Khas Ciamis, Galendo Coklat

Galendo dibuat dengan perpaduan Coklat yang menjadikan rasa galendo yang unik dan enak. Komposisi GaleCok ini terdiri dari Galendo, Gula Tepung dan Coklat

Kabupaten Pangandaran Masuk Daerah Otonom Baru

Kabupaten Pangandaran Masuk Daerah Otonom Baru

Jakarta Komisi II DPR RI bersama pemerintah (Kemendagri) menyepakati usulan lima Daerah Otonom Baru (DOB). Keputusan pemekaran wilayah itu diambil berdasarkan usulan dari daerah kepada pemerintah.

“Ini usulan DPR, tapi moratorium sebagai sebuah permintaan. Kami didesak oleh publik, (pemekaran) ini yang kami bahas. Kami tetap merujuk perundang-undangan yang ada. Dari 19 (daerah yang diusulkan dimekarkan), 5 yang memenuhi syarat. Walaupun ada pemekaran, jumlahnya terbatas,” kata Mendagri Gamawan Fauzi usai rapat dengan Komisi II di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin, (22/2012).

Lima Daerah Otonom Baru itu adalah Provinsi Kalimantan Utara, Kabupaten Pangandaran di Jawa Barat, Kabupaten Manokwari Selatan dan Kabupaten Pengunungan Arfak di Papua Barat, serta Kabupaten Pesisir Barat di Lampung.

Menurutnya, keputusan pemekaran yang ditetapkan pemerintah dan komisi II DPR ini setelah juga mempertimbangkan dengan pelaksanaan pemilu yang akan digelar di daerah bersangkutan. Daerah otonomi yang baru itu baru bisa memiliki DPRD setelah 3 tahun.

“(Pembentukan) DPRD setelah Pemilu (2014), jadi mereka akan memilih kepala daerah setelah 3 tahun. Setelah anggota DPRD terpilih, baru tahun 2015 boleh pemilukada,” terang mantan Gubernur Sumatera Barat itu.

Selama proses pembentukan pemerintahan itu, menurut Gamawan, ia akan tetap mengawal dalam masa transisi, seperti pemindahan aset daerah dan persiapan pembentukan pemerintahan.

“Evaluasi tetap dilakukan, kami berikan panduan kepada daerah agar segera menyerahkan aset, kalau tidak pemerintah pusat bisa menghukum. Ada persiapan selama 3 tahun. Tahun pertama, perda belum ada, pendapatan belum adan DPRD belum ada. Kami akan tetap ketat, idealnya tolong diselesaikan UU Pemerintahan Daerah,” kata Gamawan.

Sementara itu, Ketua Komisi II DPR Agun Gunandjar Sudarsa usai rapat, menyatakan bahwa keputusan itu diambil setelah lobi antara komisi II DPR, Mendagri dan DPD RI.

“Dari usulan sembilan DOB, lobi antara Komisi II, Mendagri dan DPD RI menyepakati lima DOB,” kata Agun.

“Kelima DOB baru itu akan dibawa ke Rapat Paripurna 25 Oktober,” imbuhnya.

Ketua DPRD Papua Barat Yosep J Auri, yang hadir dalam rapat dengan komisi II dan Mendagri, menyatakan ucapan terima kasih kepada pemerintah dan Pansus DOB Baru yang telah memasukan dua kabupaten di propinsinya, Papua Barat.

“Dengan kesepakatan ini, provinsi dan kabupaten harus mendukung penuh, kami DPR Papua Barat harus mendukung Undang-undang yang berlaku,” kata Yosep. Ia datang karena dua kabupaten yang disepakati berada dalam wilayah Papua Barat, yaitu Kabupaten Manokwari Selatan dan Kabupaten Pengunungan Arfak.

[alert style=”white”]referensi: detik[/alert]