Jika berkunjung ke Karamat Cidehem di Desa Sandingtaman, Panjalu, cobalah untuk ngadehem di sisi mata airnya., maka mata air yang jernih tersebut akan ngaburukbuk dan mengeluarkan gelembung-gelembung udara. Percaya atau tidak, yang jelas itu adalah fakta yang terjadi saat Saya mencobanya di pagi hari. Fenomena alam yang aneh dan sedikit menggelikan ini sampai saat ini tidak dapat diketahui apa yang menyebabkan mata air itu ngaburukbuk.

Menurut Elim Mulyono, kuncen yang menggantikan Aki Bihi kuncen yang sudah meninggal dunia, Cidehem sareatnya merupakan tempat nyipuh atau membersihkan diri dari penyakit yang mengotori jiwa untuk semakin meningkatkan ibadah.

Cara mandinya juga memiliki tata cara yang unik, peziarah harus memakai kain putih yang di dodotkan dan sebelum ancrub harus membaca sahadat dan ngadehem tiga kali, baru setelah itu teuleum tiga kali, nangkeup dan ngangkat batu juga tiga kali.

“Numutkeun sepuh mah didieu teh tempat mersihan diri Ki Aji Bukas Tangan, jawara kahot anu insyaf, janten salah sahiji ulama nu nyebarkeun agama Islam di daerah Citaman. Luhureun cidehem nu katelahna pasaleman aya tempat anu disebat lingga, nyaeta batu demprak. Ceunah mah sok dianggo solat Aji Bukas Tangan dugi ka nyilemna”

Panyipuhan Cidehem Panjalu

dalam versi lain Sang Beukas Tangan merupakan salah satu lawang gada kerajaan Panjalu yang menjadi batas wilayah mandala kerajaan Panjalu yang dikenal dengan Batara salapan. Yang terdiri dari Sri Manggelong, Sri Manggulang, Kebo Patenggel, Sri Keukeuhseukeurweuleuh, Lembu Dulur, Batara Terus Patala, Sang Ratu Lahuta, Sang Aji Bukas Tangan dan Sri Pakuntilan.

Dipinggir mata air terdapat dua buah batu yang berbeda dengan batu-batu lainnya. Permukaan batu tersebut tampak racak seperti bekas garukan kuku yang tajam. Mengenai hal itu Pria yang dipanggil elim itu memperkirakan bahwa itu merupakan bekas kuku maung nu ngancik saat Aji Bukas Tangan membuang seluruh ilmu kadugalannya.

“Salian ti ngaburukbuk kaanehan nu sanesna, mun kawenehan sok seueur lauk emas warna-warni, jiga aya nu ngahaja melakan. Komo basa hieum keneh ku tatangkalan ageung mah, saban wayah mun ngadehem pasti ngaburukbuk, namung saparantosna caang kieu, mun hoyong ngaburukbuk kedah enjing-enjing ngadehemna”

Selain keunikannya Cidehem juga merupakan sumber air yang tidak pernah kering bagi masyarakat setempat. Sayangnya kini tempat itu kini sedikit kurang natural dengan dibangunnya dinding penahan air dari tembok, juga kerimbunan pepohonan untuk menyerap dan menyimpan air manakala kemarau sebagian besar sudah ditebang. (tapakkaruhun-Pandu Radea)

[alert style=”white”] sumber: https://www.facebook.com/pandu.radea [/alert]